Dan Android Pun Mulai Masuk Ke Kamera

Sementara fokus acara Samsung World Tour 2012 Jakarta tempo hari adalah peluncuran Galaxy Note 2, sebetulnya ada 2 produk lagi. Yang satu adalah line-up ATIV Windows 8 convertible laptop, dan satu lagi, yang paling menarik buat saya, adalah Samsung Galaxy Camera.  Gimana nggak, dari awal diumumin udah bikin penasaran. Okelah, Polaroid dan Nikon udah duluan ngumumin bikin kamera berbasis Android, tapi kelihatannya yang Samsung ini menarik karena… well, nggak tahu ya, kelihatan lebih fun aja.

Perkenalkan, kamera Android pertama Samsung.

Ukurannya nggak malu-malu, bongsor, tebal. Nggak berusaha untuk jadi mungil ataupun bisa dikantongi. Nggak enteng. Hampir seluruh punggungnya adalah layar sentuh, kalau nggak salah seukuran Galaxy S3, sekitar 4,65 inci. Logikanya pas baca pertama kali tentang ini adalah, ngapain gede banget dan overlapping sama smartphone yang juga bisa motret? Nggak dibikin lebih kecil atau lebih praktis aja? Ternyata pas megang langsung, rasanya kayak ngerti kenapa Samsung nekat bikin gede. Memang jadi lebih menarik daripada kamera poket biasa.

Lensa dengan 20x Optical Zoom

Kelebihan yang udah pasti daripada kamera di smartphone pastinya ukuran sensor yang lebih besar. Bukan cuma soal megapixel ya. Malah lupa ini Galaxy Camera berapa megapixel. Yang penting kalau ukuran sensor lebih besar, lebih peka cahaya, lebih mampu low light, dan lebih sedikit noise. Itu logikanya. Apa lagi? Lihat angka di lensanya? Dari ujung wide sampai ujung zoom jaraknya 20 kali, optik, jelas nggak bisa di handphone. Apa ini cukup jadi alasan kita untuk kepengen benda ini? Belum tahu juga. Tapi waktu presentasi banyak ditunjukkan fitur dan kemampuan khusus Galaxy Camera yang nggak ada di smartphone.

LCD super bening & besar, dan live effects.

Dalam beberapa menit saja main-mainin display demo unit memang nggak bisa bahas banyak. Tapi satu hal yang pasti, kesan pertama cukup menarik. Kabarnya akan dirilis di Indonesia sekitar November, katanya sih, dan harga mungkin sekitar 5 jutaan. Kamera beneran, dengan Android, 3G dan WiFi. Nginstagram bakal lebih cantik-cantik dong fotonya? Asal bukan cuma buat motret cup Starbucks. Ada yang tertarik? Saya sih makin penasaran.

Iklan

Bikin Film Pendek Pakai Nikon D90?

Nggak terasa, udah lama sejak Nikon D90 dirilis, udah lama sejak saya nulis banyak hal soal Nikon D90 di blog ini. Harga udah sempat naik turun, dari jamannya belum ada yang garansi Alta, sampai habis, sampai ada lagi. Mulai banyak videografer amatir dan film enthusiast yang melirik si D90 ini karena kemampuan moda D-movie nya. Tapi setelah mencoba sendiri, ada hal-hal yang mutlak mesti disadari sebelum mikir untuk bikin film yang (agak) serius pakai D90. Dulu sudah pernah saya bahas, tapi setelah nyoba sendiri, jadi berasa banget beberapa point ini.

1. WAJIB GUNAKAN TRIPOD, TITIK.

Sedikit saja body bergoyang, efek jello akan langsung terlihat di gambar. Ini masalah rolling shutter.

2. TIDAK BOLEH ADA LAMPU NEON/FLUORESCENT, TITIK.

Begitu ada neon, banding alias garis scan yang bergeser pun muncul. Lupakan niat pake Kinoflo.

3. TIDAK BISA PAN CEPAT ATAU MEREKAM BENDA BERGERAK HORISONTAL CEPAT

Lagi-lagi masalah rolling shutter, ketika gerakan horisontal cepat, akan terjadi skewing.

4. TIDAK ADA SETTING MANUAL KECUALI FOKUS

Sadari hal ini. Ada triknya di blog ini, tapi sekedar trik, bukan cara set yang absolut.

Nah, setelah tahu batasan-batasan disana, bukannya mustahil bikin naratif yang memukau dengan D90. Okelah, yang ada banyak uang akan beli Canon 5DmkII yang baru saja dapat firmware baru yang memungkinkan kontrol manual. Tapi buat yang budgetnya terbatas, gambar Nikon yang lebih film-ish juga bisa mempesona orang. Sekarang pun ada yang lebih murah, Nikon D5000, tapi itu saya akan bahas lain kali. Sudah tahu kelebihan dan kekurangan alat yang kita punya, mestinya kita bisa merancang cerita yang juga pas bisa dihandle oleh si D90 ini.

Update 6: Harga Nikon D90 Garansi Alta Di Toko Online Jakarta

Ternyata saya ketinggalan banget, kelamaan nggak ngupdate. Kirain belum masuk yang resmi. ternyata udah ada yang Alta punya.  Sebelumnya sempet kaget, ada yang bilang harga D90 nembus 17 juta, halah! Udah kelewat deket ama seri yang diatasnya. Tapi barusan ngecek, ternyata di sekitar 14,7 sampai 15 jutaan yang kit. Mahal? Ya iyalah, wong dulunya cuma 12 jutaan udah kit. Tapi ya, dulu kan juga belum ada yang garansi resmi Alta. Silakan klik link dibawah ini untuk langsung ke toko-toko online yang saya jadikan patokan. Bukan patokan murah loh ya, sekedar patokan.

Harga Nikon D90 di JPC Kemang

Harga Nikon D90 di Toko Camzone

Sony HVR-Z1, Kandidat Kamera Untuk TMK

Setelah menimbang banyak faktor, kelihatannya kandidat paling kuat untuk jadi kamera di TMK bakalan di Sony Z1. Nggak lagi deh pakai DVW790 buat yang ini, nggak efisien. Di “Setannya Kok Beneran?” kita udah abis-abisan lengkapnya itu peralatan, ternyata nggak kepake amat. Dan di luar keputusan sutradara maupun DP, memang sebetulnya filmnya nggak menuntut gambar yang gimana-gimana banget.

Sony HVR-Z1

Sony HVR-Z1

Kenapa Sony Z1 dan bukan Panasonic HVX-200 alias si P2? Lebih simple dan efisien aja, tapi saya juga tetep akan jajakin kemungkinan pakai P2 kalau udah tahu workflow-nya. Bukan apa-apa, soalnya offline bakal pakai editing suite di Millennium yang pakai Avid lama. Sebetulnya Avid Meridian yang ada di kantor itu bagus, tapi sudah ketinggalan aja dan belum mampu untuk HD. Jadi workflownya kita nanti adalah master HD akan ditransfer ke SD, edit offline di SD, lalu akan online lagi ke format HD di editing suite luar. Saya belum tahu enakan pakai P2 atau gimana, tapi kalau P2 itu kan data dalam bentuk hard drive, kalau kita nggak punya hard disk yang bisa langsung nampung ya susah. Kalau pakai HDV masih lebih kebayang lah storage materi masternya. Kemungkinan pakai Z1 dua sekaligus supaya syuting lebih efisien. Dan rasanya nggak perlu pakai 35mm adapter lah kalau cuma buat horror komedi yang kita bikin ini.

Update 5: Harga Nikon D90 Di Toko Online Jakarta

Iseng, pagi buta tanggal 15 Desember 2008 ini ngecekin lagi harga-harga kamera Nikon D90 di toko-toko online Jakarta. Masih tinggi. Mendingan tunggu dolar stabil lagi, kabarnya dolar masih akan turun lagi terutama mendekati Maret nanti. Kecuali ngebet banget atau butuh banget, rasanya jangan beli dulu sekarang. Sebel aja, ngeliat yang tadinya 12 juta jadi 15 jutaan? Males!

Toko CamZone ITC Fatmawati: Body Only Rp11.6jt, Kit 18-105 VR Rp 14.7jt

JPC Kemang: Body Only Rp11.8jt, Kit 18-55VR Rp 12.99jt, Kit 18-105VR Rp 14.9jt

EK-Gadgets: Body Only Rp11.85jt, Kit 18-105VR Rp 14.8jt

Mungkin saya agak ketinggalan ya, baru tahu kalau ada kit yang 18-105VR. Beda 2 jutaan sama yang 18-55VR. Sayang ah, kalau saya ada lebihan mending itu dua juta perak dibeliin lensa lain lagi.

Update 4: Harga Nikon D90 Jakarta Melambung!

Perhatian: tulisan ini sudah kadaluwarsa dan sudah ada update yang lebih terkini.

Jangan beli dulu deh. Saya tadinya lagi mikir, mumpung ada duit, apa mau beli D90 aja? Bosen kan ngebahas di blog melulu tapi nggak beli-beli. Tapi setelah sebulanan lebih nggak nge-cek harga, adanya pas lihat harga baru jadi males! Coba lihat aja harga Nikon D90 Kit di JPC Kemang, naik 3 juta dari yang dulu saya tulis di sini! Emang dolar sedang tinggi banget, jadi pada naiklah segalanya. Udah males nge-cek segala Camzone atau Oktagon atau EK-Gadgets, dari 12 jutaan jadi 15 juta? Ntar dulu deh. Ga penting amat inih.

Sementara, di JPC Kemang udah masang banner “coming soon” buat Canon 5DMkII. Nggak kebayang dah jadinya berapa. Malassss…