Di Depan Kamera

Saya suka bilang “kangen syuting” karena memang suasana syuting itu nggak ada duanya, tapi mungkin yang lebih tepat lagi bagi saya adalah “kangen produksi” karena saya menikmati semua suasana mulai dari persiapan naskah, sampai paling akhir yaitu mencetak copy film. Dalam sebulan ini, rasa “kangen syuting” saya agak terobati karena ikutan membantu syuting untuk dua teman baik saya, Dwi Ilalang dan Rizal Mantovani. Tapi bedanya, kali ini saya yang di depan kamera. nah loh!

Yang pertama itu sebulan lalu menjelang natal, membantu Dwi membuat dummy trailer film laga. Yah karena masih dummy atau demo, pakai pemain seadanya. Saya diminta bantu mengadakan pasukan ala swat untuk beberapa adegan dan saya sendiri disuruh ikutan dapat peran jadi ‘inspektur polisi’. Oh, saya mah senang aja. Pas mau take, adanya saya malah lebih mikirin cara ngomong saya supaya nggak monyong, gelagepan deh. Mana dialog baru dikasi di tempat. Belum lagi yang pertama scene saya di rooftop TVRI, udahlah siang tengah hari, pake jas & dasi, lampu HMI di kiri dan kanan cuma jarak 2 meter. Keringetan sampe tukang make up kewalahan tiap menit mesti ngelap. Seru aja, saya seneng. Cuma jadi pengen sekali bisa belajar bicara yang jelas tanpa gelagepan karena mikirin mulut. Kenapa mikirin mulut? Saya kalau ngomong itu bukan yang mangap, males buka mulut, jadi di foto pasti jelek. Apalagi di film.

Nah yang kedua itu kemaren, Minggu 24 Januari. Rizal mendadak ngubungin saya jumat, nanyain masih mau ikutan di videoclip apa nggak. Ya pastinya hayuk aja saya mah. Dan lagi-lagi, jadi polisi. Tapi kalau sama Rizal saya jadi polisi gaya Los Angeles. Entah kenapa kami emang punya obsesi soal LAPD ini. Untung di last minute seragam lama saya muat, tadinya udah nggak ikutan, jadilah ikutan. Akhirnya saya jadi patrolman seperti biasa, ditemani dua rekan untuk jadi swat. Beda dengan 2 kali kami main pepolisian sebelumnya, kali ini temanya bercandaan. Saya disuruh nangkep dan ngeborgol penyanyi wanita dan memasukkannya ke mobil patroli. Berhubung nggak ada dialog, ya lancar jaya. Nggak ada gelagepan apalagi mikirin mulut dan pengucapan. We had fun.

So anyway, di depan kamera atau di balik layar, dunia film memang menyenangkan. Lumayanlah, menghibur. Sebetulnya, andai saya punya kemampuan, saya pengen juga jadi aktor. Sayang ya itu, ngomong aja blibetan, hahaha. Yah begitulah.

Adegan gini mah saya bisa, hahaha...

Iklan