Ninja 250R Harga Miring, Sayang Kantong Lagi Kering

Lah kok mendadak bahas ni motor lagi? Well, saya masih kesengsem sama si Ninja ini, walau kalau disuruh nyoba belajar pake yang punya Dino adanya saya masih takut. Tapi bener-bener deh, hati masih kepincut bener sama si 250R. Nah, kemaren dapet telepon dari sodara, intinya, ada Ninja 250R yang mau dijual. Yang bikin miris itu jualnya harganya lumayan miring, padahal belum setahun dan kilometernya pun belum jauh amat. Yah seribuan lah. Sementara sekarang saya cuma megang duit yang nggak bisa dipake buat ‘jajan’. Halah… Mungkin belum jodoh…

Iklan

Selamat Pagi, Editing…

Semalem akhirnya ngumpul semua, kakak adek Ferry dan Dwi Ilalang, juga mas Feri ‘Avid’ Susilo. Tujuannya ya untuk ngejar picture lock The Maling Kuburans (TMK) hari ini, yang sudah telat banget sebetulnya. Berhubung produser mau preview (again) pagi ini jam 10, semalem nyoba ngerapihin semua materi. EDL udah dibuat, udah agak tenang. Sempet bingung juga pas Dwi bilang masih ada materi NG yang belum di-capture, kirain udah semua, soalnya timeline udah keisi semua. Yah nggapapa lah. Tadinya mau pulang dulu, tapi mikir, adanya ntar malah susah kalau jam 10 udah mesti di kantor lagi. Jadi ya nggak pulang deh, nanggung.

Penting nggak sih saya pake nginep di editing? Nggak juga. Gue bukan editor kok. Yang penting itu hadir pas previewnya. Minimal nongol lah, toh ini udah preview revisi-an.

I Am Not A “Yes-man”, And I Can’t Suck-up

Mengilas balik perjalanan karir, mungkin hidup saya akan lebih mudah dan lebih sejahtera kalau saya bisa jadi seorang ‘yes-man’, tapi sayangnya, dan juga syukurnya, saya bukan ‘yes-man’. Saya punya pendapat, prinsip, dan akan mencoba berpegang teguh pada apa yang saya percayai. Bukan berarti tidak kenal kompromi, saya tetap bisa kompromi, lagipula saya sadar benar seberapapun saya percaya akan prinsip saya, belum tentu itu adalah hal yang paling baik. Mungkin saya salah. Tapi, bukan berarti didebat sedikit saja saya sudah ‘ngangguk’.

Ini yang suka bikin saya gedek. Orang yang awalnya punya pendapat, tapi begitu superior power memberi opini yang berlawanan, maka orang ini pun dalam sekejap mata langsung berbelok mengikuti arahan yang sebetulnya bertentangan dengan pendapatnya sebelumnya. Tanpa argumentasi, yang penting aman. Cih. Minimal, tunjukkanlah kalau kita sendiri punya pendapat, kita juga punya otak dan buah pikirannya sendiri, kita punya sesuatu yang diyakini. Lebih males lagi, ada orang macam gini yang kalau bercerita ke orang, seakan dia berani menentang the powers dalam sebuah diskusi (dimana tentunya kita sedang tidak hadir). Gayanya, seakan orang ini berani, seakan ‘vokal’. Padahal di tiap kesempatan lain dimana kita turut hadir,  jelas sekali orang macam ini cuma bisa diam dan nurut pada apapun yang di atasnya. Cuih.

Sialnya, mereka yang jadi yes-man biasanya hidupnya lebih aman, karena yang empunya kuasa biasanya lebih senang dengan mereka yang menurut, mengangguk, tanpa banyak argumen. Saya juga bukan ngototan nggak karuan. Saya berargumen secukupnya, dalam batas yang normal, bukan ngotot nggak karuan, ujungnya diharap bisa ada kompromi. Atau minimal, dapat kepuasan batin bahwa apa yang saya pikirkan sudah saya ajukan dan saya coba pertahankan. Walau hasil akhirnya pastinya bergantung pada yang empunya kuasa. Sayangnya, segini pun bisa sudah disebut ‘tengkaran’.

Kayaknya saya juga nggak punya masa depan untuk berpolitik dalam partai. Karena selain kesulitan untuk jadi yes-man, saya juga kurang punya bakat untuk cari muka. Jualan aja susah, apalagi carmuk. Cuma suka jengah aja kalau lagi pas sama orang yang keliatan banget pengen diakui, pengen eksis, lebih parah lagi, kalau ada yang pengen banget jadi ‘hero’ atau pengen dianggap berjasa. Yah, hak-haknya masing-masing aja, asal jangan ngaku-ngakuin apa yang gue buat ya. Saya mah yang saya kerjain aja. Kalau bagus, syukur, kalau salah, ya saya yang kena. Wajar aja.

Cuma kadang saya merasa, ketika ada yang baik maka the credit never goes to me, tapi ketika ada yang screw up, it’s on me. Fuck this.

Sementara Yang Lain Pada Di Ruang Editing…

Saya melipir dulu ke ruang kecil yang jadi ‘markas’ produksi, sedang sumpek dan agak bete. Lagi-lagi status “picture lock” belum bisa didapat, mundur ke besok pagi jam 10, Selasa 14 April. Rasanya mulai agak bikin capek, bolak-balik harus mengutik timetable dan schedule paska produksi, dan kesannya semua timetable yang sudah saya buat jadi sama sekali nggak bisa dipegang. Memang, saya selalu memberi safety margin dalam setiap penjadwalan, tapi kali ini makin lama makin mendekati garis safety margin itu. Hari ini nggak ada telepon dari audiopost, mungkin udah nebak juga ya bakal nggak sesuai jadwal lagi. Tapi saya nyoba ngabarin Candil yang akan bikin musik untuk The Maling Kuburans (TMK) ini. Ah, cuma berharap segalanya bisa dirampungkan sebelum preview besok. Sekali lagi pak Ferry ‘Avid’ dateng ke sini, karena ternyata EDL Manager di Avid belum terinstall. Itu prioritas saya saat ini, segera bikin EDL. Soalnya, walau memang hard disk udah pada nyala semua, jangan berasumsi tidak akan terjadi apa-apa lagi. Just in case, EDL minimal udah ada, bukan cuma file Avid project.

Sebetulnya sih ada lagi yang sedang membuat gusar. Nggak cuma satu. Ah, coba nengokin ruang edit dulu…

Waduh! Hard Disk Avid-nya “The Maling Kuburans” Mendadak Nggak Ke-detect!

The Maling Kuburans seharusnya udah picture lock kemaren tanggal 5, setelah kita sepakat nggak jadi memajukan target rilis ke tanggal 20 Mei. Akhirnya kemungkinan tetap di akhir Mei atau awal Juni. Nah, walau udah geser balik ke tanggal rilis awal, bukan berarti schedule jadi mundur banget. Mendadak, hari Kamis tanggal 2 April kemaren dapat kabar bahwa 4 hard disk yang dipakai buat nyimpen media TMK mendadak nggak ke-detect oleh komputernya! Waduh!

Ini memang Avid yang pakai PC, hasil upgrade kemaren. Itu pun dadakan untuk ngejar ngedit offline pakai HDV. Di sini sih ada Avid “beneran” yaitu Avid Meridian yang dulunya harganya hampir satu milyar. Di masanya emang top of the line, tapi sekarang dia udah ketinggalan. Belum mampu ngedit HD. Tadinya kita rencananya untuk offline editing tetep pakai Avid Meridian ini, dengan hasil rekaman HDV yang 1080i di down-convert ke 576i alias DVCAM format. Ternyata, untuk nyoba ini riskan karena selain belum ada yang pengalaman nyoba, satu yang saya miss itu ternyata format HDV pakai teknologi Firewire untuk koneksinya sementara Avid Meridian pakai Remote Connection. Ya nggak klop lah! Sutradara rekomen untuk digelondongin aja, lalu nanti editor akan nyatat semuanya secara manual tapi saya nggak berani karena it’s just too tedious. Makanya kebetulan ada editing suite baru yang PC-based di kantor kita coba upgrade supaya bisa handle HDV. Minimal ya offline lah.

Alhamdulillah semua sih berjalan lumayan lancar. Kiya udah hampir picture lock, tapi memang sutradara pengen masukin musik untuk guide buat Candil yang rencananya akan bikin scoring. Nah, lagi di ujung proses itu, tahu-tahu Kamis 2 Mei, malam pas nyalain Avid yang PC ini mendadak kok buka Project semuanya jadi “Media Offline”. Ternyata ke 4 hard disk drive yang nyimpen semua media mati total. Nggak kebaca oleh sistem. Langsunglah hubungin mas Feri, andalan nyari solusi untuk masalah editing system. Tapi memang sampe sekarang, sudah 3 hari lebih belum juga berhasil membuat ke 4 hard disk itu nongol lagi di system.

Waktu udah mepet. The Maling Kuburans jangan sampai meleset dari release date. Sementara rencananya mas Feri akan mencoba menyalakan lagi ke 4 hard disk itu, tapi kita juga bersiap worst case yaitu harus loading ulang semua materi. Saya cuma bisa berharap semuanya bisa berjalan. Minimal, file Avid-Project nya masih utuh dan aman.