Mau Berapa Kali Revisi Skenario Emangnya? Ya Kalau Bisa Mah Sekali Aja…

Mas Dwi & Mas Deden ngutik skenario

Bareng mas Dwi & Mas Deden ngutik skenario TMK

Ya iya lah ya. Selain penulis pasti capek, waktu pun jadi serba mepet. Tapi kalau kita sendiri belum merasa itu draft udah solid, ya pastinya bakal kita oprek lagi. Kapan mesti berhenti, ya akhirnya berdasarkan deadline. tenggat waktu untuk script lock. Nah, bicara deadline, skenario TMK belum juga locked walau sebetulnya deadline adalah minggu ini. Yah, nggak mentah-mentah amat sih, cuma setelah kemaren oprek sana oprek sini kok jadinya malah kependekan? Pace nya sendiri udah cepet banget, cuma agak terlalu terburu-buru diakhiri. Makanya sekarang diperbaiki lagi, di bagian proses menuju klimaks/ending.

Iklan

Syuting TMK Semakin Dekat, Tapi Ada Yang Ngganjel Di Hati

Produksi TMK udah di depan mata. Targetnya kita syuting di 18 Februari. Nggak sampai sebulan lagi tuh! Sekarang lagi finalisasi skenario, storyboard udah mulai jalan juga. Crew udah locked & ready, casting udah hampir rampung. Lagi seru sebetulnya. Tapi ada yang ngganjel ya di hati? Di satu sisi jauh lebih lancar dan nggak ada permasalahan seperti waktu bikin SKB dulu, tapi di sisi yang dulunya enak, sekarang¬† jadi ada ganjelan yang bikin saya ngerasa suasana jadi kurang enak. Nggak tahu apa emang perasaan saya aja, karena saya emang orangnya sensitif banget. Tapi biasanya sih perasaan saya ada benernya, tapi… semoga salah deh.

Tiap hari berusaha tetep positif, dan pastinya sangat bersyukur alhamdulillah bahwa film ke dua udah mau jalan. Semoga semua perasaan ini cuma saya aja yang kelewat sensitif. Satu hal yang saya makin yakinin adalah, memang sebaiknya suatu hari harus bisa belajar untuk jadi sutradara, karena kalau jadi associate producer terus, belum keliatan apa bakal bisa maju lagi.

TMK Update: Menunggu Revisi Skenario Draft 2 dan Revisi Budget

Wah, begitu sibuk mulai mau produksi lagi, adanya jadi kurang seirng update catatan harian ini. Sekarang crew utama sudah tersusun, tapi skenario masih belum dibagiin. Kita memutuskan menunggu revisi skenario draft 2 yang mestinya besok sudah dikirim oleh mas Deden. Semoga semuanya berjalan dengan lancar. Terus terang, begitu masuk tahun baru ini langsung berasa kita geber-geberan banget. Nggak terasa, syuting sudah harus dimulai dalam hitungan beberapa minggu lagi. Satu pe-er buat saya dan pak Made adalah masalah production budget yang harus diakali supaya tetap efisien karena ada beberapa hal baru yang mesti kita masukin di sini. Tadi juga DOP udah ngecek peralatan yang kita punya di gudang, lumayan keliatannya banyak yang bisa dimanfaatin jadi nggak perlu jor-joran kayak waktu SKB. Jadi ngenes kalau inget mubazirnya peralatan di SKB. Saya update lebih lengkap lagi besok, dari kantor aja.